Foto Esai: Kayak Gini Cara Kerja Wartawan

 

Ada gak di antara sahabat-sahabat Nyunyu yang bercita-cita jadi wartawan atau jurnalis? Wah, kalau ada yang bercita-cita jadi wartawan, berarti kalian orang yang keren.

 

Kerja jadi wartawan itu penuh dengan kegiatan, gak cuma diem di kantor atau duduk doang di meja kerja. Kerja wartawan itu turun ke lapangan buat dapetin informasi-informasi yang dibutuhkan.

 

Kerja wartawan juga menantang banget loh. Karena sifat kerjaannya yang turun ke lapangan secara langsung, gak jarang wartawan itu harus ke medan peristiwa kayak medan perang, atau medan konflik lainnya. Beuh, menantang banget, kan?

 

Nah kali ini kami bakal share nih kayak apa sih kegiatan wartawan pas di lapangan itu. So, check it out!

 

Salah satu hal wajib buat wartawan itu adalah.. wawancara.

 

 

Waduh, itu lagi wawancara apa nawarin handphone ya? Jangan-jangan itu di Glodok.

 

Nah, buat wartawan foto atau fotografer, tentu aja kerjaannya nyuci motret.


 

Motret kejadian itu harus siap sedia, jangan sampe momen-momen penting yang bagus buat dipotret sampe kelewat. Makanya, gaya motretnya harus siap kayak gini.


 

Waduh, itu gaya motretnya sama kayak gaya pas lagi BAB ya?

 

Biasanya, wartawan foto itu punya persediaan lensa kamera yang beragam. Mulai dari lensa pendek sampai lensa panjang. Biasanya, makin panjang lensanya makin keren kameranya.


Wow, itu lensa apa bazooka, Mas?

 

Nah, selain wartawan foto, ada juga nih wartawan kamera video atau cameraman/camera person.


 

Mau fotografer atau kameraman, dua-duanya harus siap desak-desakan.


 

Buset, itu desak-desakan mau beli jengkol ya mas? Ckckck, mentang-mentang jengkol lagi langka nih, jadi deh pada diserbu.

 

Kalau wawancara udah, ngambil gambar udah atau ngambil video juga udah, maka pekerjaan wartawan selanjutnya adalah menulis berita.



 

Oh iya, info nih, zaman modern sekarang itu kebanyakan wartawan menulis berita di smartphone mereka. Beda sama zaman belum ada smartphone dulu, nulisnya di catatan terus ngetiknya di komputer kantor. Kalau sekarang, tulis di smartphone, kirim deh via email.

 

Menulis berita itu penting guys, masa kamu udah liputan tapi liputannya gak ditulis? Kan sayang tuh liputannya kebuang gitu aja kalau gak ditulis. Nanti malah gak diberitain lagi jadinya.

 

Jadi, gimana gimana, tertarik jadi wartawan? Berniat jadi jurnalis?

 

 

TAGS:#FotoEsai




Adhie Fahmi

Anak band yang gak pernah nge-band, dan penyanyi yang lebih keren diem daripada nyanyi. Suka banget menulis, ngetwit, dan motret. Kenali lebih dekat di @adhiefahmi baca blognya di adhiefahmi.blogspot.com dan dengerin suaranya di soundcloud.com/adhiefahmi


ARTICLE BY Adhie Fahmi



TAMBAHKAN KOMENTAR BARU

KOMENTAR

comments powered by Disqus