Kerugian dan Hikmah UN

 

Yak. UN yang merupakan singkatan dari Ujian Negara, Ujian Ngeri, atau Ujian Nakutin, Ujian Ngaco, atau bahkan Uji Nyali tinggal hitungan hari buat diselenggarakan. Ada yang udah persiapan dengan ikut bimbel di sekolah, atau bimbel di luar sekolah.

 

Segala sesuatu selalu ada pro dan kontranya. Termasuk UN, ada plus dan minusnya. Kami bakal ngasih gambaran buat kamu apa kerugian adanya UN, terus ada juga hikmahnya.

 

Kita bahas dari kerugiannya dulu. Kerugian pertama jelas jadi puyeng. Puyeng belajar terus, puyeng bimbel terus, puyeng ngerjain tugas terus. Tapi ya begitulah tugas pelajar. Belajar, belajar, dan pelajar. Kalau nggak mau ribet belajar, jangan jadi pelajar, tapi jadi pengajar. Bahkan jadi pengajar aja mesti lewatin jadi pelajar dulu.

 

UN itu merugikan bumi. Sekolah di Indonesia aja ada berapa banyak, terus tiap sekolah ada banyak muridnya, belum lagi UN sekarang ada 20 paket berarti nyetaknya nambah kerjaan lagi, dan tentunya nambah kertas dan tinta. Banyak kertas kepake berarti nambah pohon yang ditebang juga. Kan kasian buminya jadi makin panas. Buktinya akhir-akhir ini cuaca berasa jadi panas banget. Kami yakin ini pasti gara-gara UN nih. Kwuk!

 

Berikutnya UN itu merugikan soalnya... itu adalah pertanda berakhirnya masa sekolah kamu di situ. Harus siap-siap berpisah sama sahabat-sahabat, pisah sama guru-guru yang galak –tapi ngangenin–, pisah sama secret admirer-an di sekolah. Buat yang punya pacar, siap-siap LDR-an yang hasilnya biasanya putus-putus juga.

 

Lanjut ke hikmah. Setiap musibah dan cobaan yang kita terima, emang harus selalu bisa nyari hikmah di baliknya. Termasuk saat diterpa UN dan ujian-ujian yang mendahuluinya. Hikmah pertama yang bisa diambil dari datangnya UN adalah semangat spiritual yang meningkat. Banyak yang jadi sering inget sama Tuhan, rajin ibadah. Mushala sekolah jadi rame tiap istirahat, soalnya yang tadinya nggak kenal sama salat sunnah, jadi rajin. Jadi rajin puasa juga. Emang gitu, manusia baiknya pas cuma ada maunya doang.

 

Selain hubungan sama Tuhan, hubungan sama orang tua juga jadi membaik. Anak-anak yang mau UN jadi nggak ada yang ngelawan lagi sama orang tua, takut kualat. Orang tua kalau udah deket-deket UN gini jadi perhatiannya lebih. Sering bangunin lebih pagi, ngingetin belajar, bikinin bekal. Tugas-tugas rumah pun dikasih lebih ringan soalnya toleransi biar fokus belajar buat persiapan UN (padahal pas di kamar, Twitter-an juga).

 

Kalau sama temen, UN membuat hubungan kamu dan temen-temenmu makin erat. Soalnya suka pada saling curhat atau sekadar berdoa bareng meski cuma lewat Broadcast Message. Terus ningkatin solidaritas juga, pas hari H biasanya oper-operan kunci jawaban.

 

Tadi udah bahas hikmah yang hubungannya sama Tuhan, orang tua, dan temen. Sekarang hubungannya sama dompet. Gara-gara UN, uang jajan jadi awet, soalnya jadi jarang main ke luar. Jadi bisa nabung (meskipun akhirnya setelah UN uang jajan itu diabisin sekaligus).

 

UN bisa jadi ajang buat modus. Banyak jalan menuju Roma, banyak cara menuju hatinya. Bahkan UN pun dijadiin alasan biar bisa deket sama inceran. Misalnya sepik-sepik minjem catetan, sepik belajar dan ngerjain soal bareng, sepik nanya kemungkinan soal yang keluar, sepik curhat deg-degannya mau UN. Banyak. Itu tinggal kreatifnya kamu aja ngerangkai semua sepikan itu.

 

Semoga dengan kami menulis ini, kamu bisa mengambil segala hikmah di balik UN. Jadi, gimana persiapan UN kamu sejauh ini? Siap? Kwuk!

 

TAGS:Sekolah




Dara Prayoga

Penulis yang juga suka iseng ngedit tulisan orang. Menggelisahkan banyak hal, terutama yang berhubungan sama kegaulan-kegaulan anak muda. Seorang anak basket, tapi gak digandrungi. Kalo mau tau lebih banyak, cek website pribadinya aja, daraprayoga.com.


ARTICLE BY Dara Prayoga

Review KitKat 4.4



TAMBAHKAN KOMENTAR BARU

KOMENTAR

comments powered by Disqus