Tips Biar Jomblo tapi Tetep Bahagia.

 

Menurut beberapa orang, jomblo itu gak enak. Ketika gue tanya, alasannya beribu-ribu, sampe orang yang ngungkapin alasannya pun berbusa-busa. Tapi setelah gue kemas, intinya adalah para jomblo bosan dengan keseharian mereka yang terasa sepi. Agak rumit yah? Jadi pokoknya, jomblo itu berhubungan dengan kesepian.

 

Jujur, gue sendiri adalah jomblo, tapi gue tipe JOJOBA alias Jomblo-Jomblo Bahagia (bukan berarti setiap saat gue ketawa sendiri, bahagia-bahagia sambil keramas, nggak gitu yah). Sampai mana gue tadi? Oh iya, kesepian. Jadi di sini gue mau ngasih tips buat lo yang mungkin sekarang lagi di depan laptop, pasang muka kusut kayak keset gedung pengadilan, sambil ngemut bantal, baca artikel nggak penting tapi penting ini, dan berharap inceran nge-chat lo terus ngajak jalan. Langsung disimak aja, semoga abis ini lo makin jomblo bisa jadi jomblo yang bahagia.

 

Kembangkan hobi

Bisa hobi, bisa minat, bisa bakat. Kenapa harus dikembangkan? Soalnya kalo lo udah punya pacar, kadang ada aja waktu di mana lo harus ada buat pacar lo, SMS, telepon, BBM dan sebagainya. Bukan berarti gak boleh yah, tapi waktu lo buat ngembangin hobi dan bakat lo bakalan terkikis, belum lagi ditambah jam belajar lo.

 

Berpikir dewasa

Jangan jadikan cinta sebagai patokan hidup lo! Jangan juga lo jadi caper atau sok cari perhatian di depan cewek-cewek hanya karena lo pengen punya seseorang yang bisa lo cintai secara cepat. Mending lo berpikir ke depan, gimana kuliah lo, bagaimana cara punya penghasilan di usia muda. Kedengerannya pasti jauh lebih keren. Dan kalo udah gitu, biasanya jadi lebih mudah cari pacar.

 

Aktif

Maksudnya, di zaman globalisasi di mana teknologi udah berkembang pesat, udah ada yang namanya Twitter, Facebook, Pinterest, Google+, dan lain-lain. Di situlah komunitas-komunitas digital mulai lahir, seperti komunitas Blogger buat yang suka ngeblog, komunitas Bike to School buat yang prefer naik sepeda ke sekolah, dan lain-lain. Nah, setidaknya lo harus join salah satu dari itu. Kenapa? Karena setelah lo join di grup itu, lo kenalan sama anggotanya, lo kan bakalan punya temen banyak di sana, ya kan? Bisa di ajak BBM, mention-an, dan lain-lain. Bukan cuma pacar yang bisa bikin lo bahagia, tapi bertukar pengalaman sama teman-teman baru juga bisa jadi sesuatu yang berharga.

 

Jadilah anak cerdas

Eits, cerdas sama pintar itu beda lho. Kalo lo pinter belum berarti lo cerdas, tapi kalo lo cerdas, lo pasti pinter. Kenapa? Anak cerdas itu anak yang wawasannya luas, diajak ngomong ini nyambung, ngomong itu nyambung, jadi nggak pelanga-pelongo. Bayangin kalo misalnya lo keburu punya pacar, terus pacar lo nanyain lo ini itu dan lo ga bisa ngejawab atau asal-asalan jawabnya. Bayangin deh, pasti malu gak ketulungan apalagi kalo cewek lo lebih wawasannya lebih luas dari lo. Tengsin, sob.

 

Jadi, buat otak lo berkembang, luasin wawasan lo, dan kalo otak lo udah kebiasa berkembang gue yakin nantinya bakal nyambung ke status-status lo di Facebook atau Twitter lo. Jadi nanti banyak orang yang akan ngebaca dan berpikir, "Anak ini smart juga ya." Lalu mereka mulai nge-add lo, nanyain nomer lo, terus nganggep lo guru mereka karena lo cerdas, dan akhirnya banyak temen. Gimana? Bahagia gak? dan siapa tahu, lo bisa dapet pacar yang cerdas juga dari situ? Jadilah memperbaiki keturunan.

 

So, the point is, you gotta live your life, even love isn't inside it yang artinya dilarang merokok *injek* *plak*. Sorry bercanda, maksudnya adalah LO HARUS BISA BUAT HIDUP LO LEBIH HIDUP WALAUPUN CINTA GAK ADA DI DALAMNYA.

 

Oke deh, itu aja saran dari gue. Gue harap setelah baca ini, lo yang cowok-cowok suka galau atau apalah gak jelas gitu, bisa berubah dan lebih bahagia. Dan buat yang cewe, jangan mudah jatuh hati sama cowo-cowo yang gak jelas keberadaannya. Lihat hatinya, lihat wawasannya, lihat sikapnya, cara bicaranya, baru penampilannya. Okesip?

 

Kalau ada yang perlu ditanyakan atau disampaikan, boleh lho kita diskusi di comment. Yok!

 

Cordova Putra | @cordovaputra

 

 

TAGS:#KirimanKitaKita




nyunyuTEAM


ARTICLE BY nyunyuTEAM


Modus


TAMBAHKAN KOMENTAR BARU

KOMENTAR

comments powered by Disqus